Per4an | Media Online Informasi Perjalanan

https://www.per4an.com | CCTV Online Lalu Lintas, Info Mudik, Tips & Trick Perjalanan, Radar Pesawat Terbang & Kapal Laut, Agen Bus

Bagaimana Menghindari Overtourism Dan Menjadi Traveler Yang Bertanggung Jawab

4 min read

image from : unsplash.com

Semua orang tentu memiliki daftar tujuan menakjubkan yang ingin dikunjungi, tetapi juga khawatir tentang dampak perjalanan dan bagaimana menghindari overtourism. Anda mungkin sangat akrab dengan situasi ini: Anda baru saja tiba di tujuan impian Anda setelah banyak merencanakan dan menabung, dan Anda menuju ke tempat pertama Anda, daya tarik kota yang paling terkenal. Ketika Anda tiba, Anda menemukan diri Anda berada di tempat yang sangat padat dengan banyak orang yang berebut tempat selfie terbaik.

Saat memikirkan tempat-tempat seperti Colosseum di Roma, atau Salar de Uyuni di Bolivia, semua tahu tempat-tempat itu pasti ramai. Ketika suatu tempat menjadi terkenal di kalangan wisatawan, mereka cenderung mengembangkan fasilitas baru untuk menyambut banyak orang dan tujuan mulai berubah. Jalanan menjadi ramai, toko suvenir bermunculan, dan Anda mulai menemukan banyak foto di Instagram. Masalah dimulai ketika jumlah pengunjung menjadi jauh lebih tinggi daripada yang dapat diatasi oleh kota atau objek wisata.

Apa Itu Overtourisme?

Overtourism menggambarkan situasi di mana dampak pariwisata pada waktu dan tempat tertentu melebihi batas fisik, ekologi, sosial, ekonomi, psikologis, dan/atau politik.

Hanya karena suatu tempat penuh, bukan berarti tempat itu mengalami overtourism. Ini bisa saja berkerumun, artinya ada banyak orang sehubungan dengan ruang yang tersedia. Overtourism hanya terjadi ketika kehadiran turis yang masif mengancam budaya, ekonomi, dan sifat suatu destinasi.

Apakah Penduduk Setempat Menyukai Turis?

Turis yang berperilaku buruk telah lama mengganggu penduduk setempat. Saat ini, kota-kota seperti Barcelona, ​​​​Berlin dan Lisbon harus berjuang melawan kemajuan situs persewaan rumah, yang telah menaikkan harga sewa dan membuat kota-kota tersebut tidak dapat ditinggali oleh sebagian penduduk setempat. Namun, mengkritik atau melarang wisatawan adalah kontraproduktif, terutama karena kota-kota ini mendapatkan banyak pendapatan dari pariwisata.

Baca Juga :   7 Hal Terbaik & Menyenangkan Untuk Dilakukan Di Honolulu (Hawaii)

Menghakimi wisatawan sebagai bersalah bukanlah solusi, pertama-tama, kita perlu memahami masalahnya dan bagaimana menghindari overtourism.

Bagaimana Instagram Berkontribusi Pada Overtourism

Jadi pada dasarnya, tempat ramai belum tentu merupakan tempat yang terancam. Namun, dengan munculnya bentuk komunikasi baru dan perubahan cara kita bepergian, kita perlu memasukkan elemen lain ke dalam persamaan: faktor Instagram. Saat influencer mengunjungi suatu tempat, kemungkinan pengikutnya ingin mengulang foto tersebut.

Contoh yang terkenal adalah Gerbang Surga, di Bali. Tempat itu menjadi sangat terkenal di Instagram sehingga saat ini Anda akan menemukan antrean wisatawan yang menunggu giliran untuk mengulang pengambilan gambar. Tapi Anda tidak akan mengharapkan apa yang ada di dekatnya dan tidak muncul di foto. Pura Lempuyang, rumah bagi gerbang yang terkenal, disakralkan oleh orang Bali dan patut dikunjungi dengan lebih hormat.

Overtourism terjadi ketika kehidupan penduduk setempat harus berubah karena perilaku wisatawan. Saat ribuan orang memperlakukan tempat suci seperti kesempatan Instagram, penduduk setempat melihat kostum mereka tidak dihargai dan kehidupan mereka terganggu. Ini jelas bukan satu-satunya masalah yang dihadapi Bali, dengan jumlah wisatawan yang terus meningkat setiap tahunnya. Pulau ini juga mengalami pantai penuh plastik yang ditinggalkan oleh para pelancong, kemacetan, dan kekurangan air.

Konsekuensi Paling Berbahaya Dari Overtourism

Saat tidak terkendali, overtourism dapat menghapus situs bersejarah, spesies asli, dan budaya kuno. Tekanan yang diberikan ribuan pengunjung pada suatu tempat jauh lebih besar dari yang dapat kita bayangkan. Wisatawan meninggalkan banyak uang ke mana pun mereka pergi, tetapi juga dapat meninggalkan sampah dalam jumlah yang sangat besar.Kesalahan proyeksi sederhana dapat merusak pipa, mengganggu pasokan air di kota, mencemari permukaan air dan sungai, dan akhirnya seluruh kota!

Undang-Undang Perlindungan Overtourism

Bukan tugas para backpacker untuk menyelesaikan masalah infrastruktur di seluruh kota. Tapi untuk menghormati aturan, tidak menjadi beban, mempertimbangkan bagaimana menghindari overtourism dan tidak menyia-nyiakan sumber daya alam adalah pilihan.

Contoh suksesnya adalah situs keramat Machu Picchu di Peru. Selama bertahun-tahun bahwa Machu Picchu berisiko ditutup karena kerusakan yang disebabkan oleh turis yang berlebihan. Risiko ini diperangi dengan memperkenalkan batasan jumlah pelancong yang dapat mengunjungi reruntuhan setiap hari, berkat tekanan dari komite UNESCO yang melindungi situs Warisan Dunia. Inisiatif ini berhasil dan sekarang Machu Picchu akan membuka tangannya untuk pengunjung untuk waktu yang lama. Perjalanan yang bertanggung jawab itu mungkin, dan bisa membuat perubahan besar saat semua bekerja sama!

Bagaimana Agar Tidak Menjadi Wisatawan Yang Tidak Bertanggung Jawab

Menghormati adat istiadat setempat tampaknya merupakan hal yang wajar, namun sulit untuk melihat nuansa budaya yang berbeda dari tuan rumah jika kita tidak memberikan perhatian yang cukup. Teliti kebiasaan sebelum Anda bepergian, ajukan pertanyaan, dengarkan, dan amati. Anda dan teman-teman Anda sangat bersemangat untuk naik kereta api dari satu kota besar ke kota lain di Mesir, tetapi bagi penumpang lain mungkin itu hanyalah perjalanan biasa. Hormati kesunyian mereka! Pada dasarnya, perhatikan mereka yang berada di ruang yang sama dengan Anda, hanya menjalani kehidupan sehari-hari.

Baca Juga :   Cara Sederhana untuk Berbaur dengan Penduduk Lokal

7 Cara Untuk Menghindari Overtourism

Jangan merasa bahwa overtourism tidak dapat dihindari dan tidak ada yang dapat Anda lakukan. Faktanya, justru sebaliknya! Berikut adalah beberapa tip super sederhana yang dapat Anda coba pada perjalanan Anda berikutnya, membantu meringankan tekanan yang ditimbulkan oleh overtourism pada destinasi dan memungkinkan lebih banyak orang untuk berkunjung di masa mendatang.

  • Pilih untuk bepergian dengan kereta api atau bus daripada menggunakan penerbangan jika memungkinkan.
  • Bawalah botol air dan peralatan makan yang dapat digunakan kembali ke mana pun Anda pergi.
  • Teliti ke mana Anda akan pergi dan pilih untuk bepergian di musim sepi.
  • Bertindak seperti orang lokal dan makan seperti orang lokal juga, mendorong bisnis keluarga kecil daripada jaringan multinasional.
  • Pilih suvenir Anda dengan baik untuk menghindari kontribusi terhadap industri predator.
  • Jangan mengunjungi tempat wisata yang menggunakan hewan untuk hiburan manusia, seperti wahana gajah.
  • Jangan pernah meninggalkan sampah Anda di mana pun, terutama saat mengunjungi cagar alam.

 

GabrielGiovany – UKDW 2018


About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *