Per4an | Media Online Informasi Perjalanan

https://www.per4an.com | CCTV Online Lalu Lintas, Info Mudik, Tips & Trick Perjalanan, Radar Pesawat Terbang & Kapal Laut, Agen Bus

7 Makanan Berisiko yang Harus Dihindari Saat Bepergian

3 min read

image from : unsplash.com

Sebagian dari kita menganggap makan adalah salah satu bagian terbaik dari perjalanan. Tetapi melakukannya tiga kali sehari atau lebih disertai risiko penyakit yang melekat, terutama di tempat di mana makanan dan air cenderung terkontaminasi bakteri, parasit, atau virus.

Beberapa tips ini untuk membantu Anda mengakali dan mencegah hal-hal buruk yang dapat menumpang ke tubuh Anda saat Anda sedang makan.

  1. Air Keran

Air yang tercemar adalah salah satu penyebab utama penyakit di dunia. Patogen penyebab diare (TD), rotavirus, kolera, dan banyak penyakit lainnya cenderung ditularkan ke manusia melalui air (dan makanan) yang terkontaminasi kotoran manusia atau hewan. Jenis kontaminasi ini sangat umum di daerah tanpa pengolahan air yang tepat dan penyimpanan sanitasi.  Sebagai seorang wisatawan, Anda tidak boleh minum air di sembarang tempat. Mungkin, penduduk setempat dapat menelan patogen yang akan melumpuhkan Anda, namun sistem kekebalan Anda mungkin sama sekali tidak siap untuk itu.

  1. Bahaya Es
Baca Juga :   Cara Sederhana untuk Berbaur dengan Penduduk Lokal

Es memiliki risiko yang sama dengan air keran karena pembekuan tidak membunuh patogen yang membuat air keran berbahaya. Di daerah dengan air yang tidak aman, hanya es yang terbuat dari air kemasan, air rebusan, atau air olahan yang boleh dikonsumsi. Tetapi secara realistis, sulit untuk mengetahui dari mana es dalam minuman Anda berasal saat bepergian.

  1. Lalat di Makanan

Ketika lalat mendarat di makanan, mereka mencemari makanan dengan berbagai cara yang tidak baik. Pertama, kaki mereka memiliki bekas dari segala sesuatu yang baru saja mereka pijak, sering kali termasuk kotoran dan sampah yang membusuk, meludahkannya, meninggalkan kotorannya sendiri dalam prosesnya. Tidak hanya menjijikkan, tetapi juga cara patogen masuk ke makanan yang Anda makan dari hal-hal yang tidak pernah Anda impikan akan Anda masukkan ke dalam mulut Anda.

  1. Cuci Tangan Itu Penting

Mencuci tangan adalah salah satu cara paling efektif untuk mencegah penyebaran banyak penyakit, tetapi di banyak tempat masih belum menjadi praktik standar dalam pelayanan makanan. Sementara lebih banyak negara menerapkan kampanye kebersihan tangan, perlu waktu agar praktik baru dapat diadopsi secara luas, terutama di mana air bersih langka.

  1. Makanan panas

Makanan yang baru disiapkan, dimasak dengan matang, panas, semua itu tidak ramah terhadap patogen.  Bakteri bawaan makanan tumbuh dengan cepat dalam makanan dingin yang disimpan di bawah 40 ° C dan makanan yang dimasak disimpan di atas 140 ° C, jadi jika makanan yang Anda makan seharusnya panas, pastikan benar-benar sebelum Anda makan.

  1. Terpapar Matahari
Baca Juga :   Cara Terbaik untuk Menampilkan Kenangan Perjalanan Anda

Kontrol suhu adalah bagian penting dari keamanan pangan. Makanan yang tidak hangat atau dingin memiliki waktu sekitar dua jam di mana aman untuk dikonsumsi, dan dikurangi menjadi satu jam ketika suhu melebihi 90 derajat. Makanan yang terkena sinar matahari langsung bisa lebih cepat rusak. Dengan kata lain, Anda dapat menghitung mundur periode kapan makanan aman untuk dimakan hanya dalam beberapa menit.

  1. Makanan Mentah

Buah-buahan dan sayuran baik untuk Anda, tetapi yang terbaik adalah menghindari makanan mentah di mana air tidak tersedia. Tanaman sering disiram dengan air yang terkontaminasi, dan bahan mentah dicuci dengan air keran yang tidak aman. Memasak membunuh patogen, tetapi bahan salad dan buah-buahan dan sayuran mentah lainnya tidak memiliki tingkat keamanan seperti itu.

 

Gabriel – UKDW 2018


About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *