Per4an | Media Online Informasi Perjalanan

https://www.per4an.com | CCTV Online Lalu Lintas, Info Mudik, Tips & Trick Perjalanan, Radar Pesawat Terbang & Kapal Laut, Agen Bus

5 Pelajaran Yang Dipetik Sebagai Seorang Wisatawan Solo

3 min read

image from : unsplash.com

1. Dunia Tidak Seseram Yang Kamu Pikirkan

Jika Anda membaca berita secara teratur atau menghabiskan banyak waktu online, kemungkinan besar Anda pernah mendengar betapa buruknya berita di luar sana. Tapi, seperti kata pepatah, jika berdarah, itu mengarah. Jadi terus-menerus dibombardir dengan berita buruk, terlepas dari apakah itu memberikan gambaran yang akurat atau tidak tentang seperti apa rasanya di luar perbatasan. Bertentangan dengan berita yang diberitakan, dunia bukanlah tempat yang sangat menakutkan. Tentu, itu adalah beberapa tempat yang ingin Anda hindari. Dan ya, Anda harus mengambil beberapa tindakan pencegahan dan menggunakan akal sehat. Tapi itu berlaku untuk tujuan apa pun — termasuk dari mana Anda berasal!

Selain itu, Anda bukan orang pertama yang pergi ke dunia sendirian. Orang-orang telah melakukannya selama berabad-abad. Ada jalur yang sudah sering digunakan di seluruh dunia, yang berarti tidak pernah semudah ini untuk memesan penerbangan dan pergi bertualang. Namun, jika Anda masih khawatir, mulailah dari yang kecil. Alih-alih perjalanan solo selama sebulan, mulailah dengan perjalanan selama seminggu di dekat Anda. Bangun kepercayaan diri Anda sebagai pelancong tunggal secara bertahap, sehingga saat Anda merasa nyaman, Anda dapat menjelajahi dunia dan menjelajah selama yang Anda inginkan.

Baca Juga :   Permata Tersembunyi Banda Aceh yang Harus Anda Kunjungi

2. Anda Lebih Mampu Dari Yang Anda Pikirkan

Saat Anda bepergian, terutama sendirian, Anda akan berakhir dalam situasi yang meregangkan zona nyaman Anda melewati batasnya. Hambatan bahasa, koneksi terputus, tersesat, daftarnya terus berlanjut. Meskipun mungkin terasa sedikit tidak nyaman saat Anda melewatinya, sebagai seorang wisatawan solo, Anda tidak punya pilihan lain selain bekerja keras dan mencari tahu sendiri. Tidak ada orang lain untuk bersandar.

Namun, setelah Anda mengatasi situasinya, Anda akan belajar bahwa Anda benar-benar dapat menangani apa pun yang dilemparkan kepada Anda, yang sangat memberdayakan. Lain kali Anda berada dalam situasi yang sulit, Anda akan tahu bahwa Anda dapat mengandalkan diri sendiri untuk menanganinya. Anda akan lebih percaya diri dalam prosesnya, itulah sebabnya saya menganggap perjalanan sebagai alat pengembangan pribadi terbaik.

3. Berteman Tidaklah Sulit

Ketika mulai bepergian, Anda mungkin sangat tertutup dan mengalami kesulitan berteman di hostel dan tur. Setelah berminggu-minggu di jalan solo, Anda bisa mengambil lompatan dan akhirnya mulai menempatkan diri di luar sana. Itu tidak mudah, tetapi Anda akhirnya akan merasa nyaman dengan prosesnya.

Baca Juga :   8 Tujuan Terbaik Untuk Pencari Petualangan

Hanya karena Anda bepergian sendirian, bukan berarti Anda harus sendirian. Nyatanya, berteman lebih mudah sebagai pelancong tunggal daripada jika Anda bersama sekelompok teman atau orang penting lainnya. Terlalu mudah untuk menyelinap ke dalam gelembung yang nyaman dengan orang-orang yang Anda kenal dan akhirnya pulang tanpa terhubung dengan orang baru.

4. Tidak Apa-Apa Meninggalkan Tempat Lebih Awal

Namun, meskipun membenamkan diri di satu tempat bisa menjadi pengalaman transformatif, terkadang Anda tidak terhubung dengannya. Jika Anda menjelajahinya sebentar dan tidak menikmati suasananya, ketahuilah bahwa tidak apa-apa untuk melanjutkan. Itulah manfaat luar biasa dari bepergian sendirian: tidak ada orang lain yang perlu dipertimbangkan saat mengganti rencana Anda!

Perjalanan itu subjektif, jadi tidak semua destinasi disukai oleh setiap orang. Jika suatu tempat bukan untuk Anda, pergilah ke tempat berikutnya. Sebaliknya, jika Anda menyukai suatu tujuan, jangan merasa berkewajiban untuk pindah hanya karena Anda berencana melakukannya. Bertahan lebih lama dan nikmati apa yang ditawarkan. Meskipun saya suka membuat rencana, saya jarang menaatinya, karena banyak hal berubah saat Anda sedang dalam perjalanan. Semakin Anda dapat beradaptasi dengan perubahan itu, semakin baik perjalanan Anda.

Baca Juga :   Cara Sederhana untuk Berbaur dengan Penduduk Lokal

5. Jadilah Hemat – Tapi Tidak Pelit

Jika Anda seorang wisatawan solo, kemungkinan besar Anda harus berhemat saat menjelajah. Tanpa siapa pun untuk berbagi pengeluaran, biaya bertambah dengan cepat. Namun, sebuah saran: jangan bijak tetapi bodoh. Meskipun berpegang pada anggaran itu penting, begitu juga menghemat waktu dan menghormati kebiasaan setempat.

Ingat, Anda selalu dapat menghasilkan lebih banyak uang, tetapi Anda tidak akan pernah dapat menghasilkan lebih banyak waktu. Menghabiskan uang untuk pengalaman perjalanan transformatif berarti berinvestasi pada diri Anda sendiri, jadi beri diri Anda kesempatan untuk melakukannya kapan pun Anda bisa. Kenangan itu akan bersamamu seumur hidup.

 

GabrielGiovany – UKDW 2018


About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *